Pentingnya Memisahkan Keuangan Pribadi dan Usaha

Pentingnya Memisahkan Keuangan Pribadi dan Usaha

Punya usaha warung?

Apakah Anda sering mengambil hasil penjualan untuk kebutuhan lain?

Apakah Anda merasa walaupun warungnya ramai tapi modal makin menyusut?

Dalam mengelola sebuah usaha, cara kita mengatur keuangan sangatlah penting. Sering tidak disadari, kita mencampur semua uang, uang dapur, uang sekolah, uang jajan anak, uang tabungan dan lainnya. Sebuah kebiasaan yang bisa mempengaruhi keberhasilan usaha kita.

Sebagai contoh dalam pengelolaan warung, uang penjualan bukanlah keuntungan. Di dalamnya masih ada unsur modal pembelian ditambah juga dengan biaya-biaya pengelolaan warung seperti biaya listrik, telepon, uang keamanan, gaji karyawan dan yang lainnya. Sehingga jika kita menggunakan uang penjualan untuk keperluan lain maka bukan hanya keuntungan yang kita pakai tetapi juga modal.

Usaha sendiri, kita tidak menerima gaji tetapi mendapatkan penghasilan dari keuntungan yang kita peroleh. Cara yang paling sederhana untuk menghitung keuntungan kita adalah dengan mengurangi uang penjualan dengan uang belanja warung (untuk menambah stok atau menggantikan stok barang yang terjual) dan biaya-biaya yang kita keluarkan untuk mengelola warung.

Misalnya dalam satu bulan kita memperoleh uang penjualan sebanyak Rp 10 juta. Belanja menghabiskan dana Rp. 6 juta. Listrik karena masih bergabung dengan rumah misalnya Rp. 500 ribu. Keamanan dan kebersihan Rp. 100 ribu. Berarti keuntungan yang kita peroleh adalah Rp 3,4 juta, boleh dibilang itulah gaji kita.

Mengapa saya mengambil contoh bulanan? Karena biasanya biaya-biaya kita bayar bulanan selain itu belum tentu kita berbelanja kebutuhan warung setiap hari. Apakah data ini akurat? Sebenarnya tidak karena jika ingin memperoleh data keuntungan yang akurat, berarti setiap barang yang kita jual harus dicatat lengkap dengan harga modalnya sehingga kita bisa tahu keuntungan yang sebenarnya. Tetapi saya pikir dengan perhitungan yang sederhana sudah cukup untuk usaha yang belum besar.

Rp3,4 juta itu yang boleh dibelanjakan bukan yang Rp 10 juta. Jika kita membelanjakan uang warung maka lama kelamaan modal kita akan habis tanpa kita sadari.

Cara termudah untuk memisahkan antara uang warung dan uang dapur adalah dengan membuka 2 rekening di bank. Satu untuk uang warung dan satu lagi untuk uang belanja, setelah kita hitung keuntungan bulanan maka nilai keuntungan tersebut kita pindahkan ke rekening untuk uang belanja sehingga tidak tercampur.

 

Jangan Mak, ini bukan uang Dapur tapi Uang Warung

 

Salam

Hanya Sekadar berbagi

Diarysaham.com

Versi yang berbeda artikel ini pernah ditayangkan di Kompasiana oleh Ronald Wan

Sumber gambar https://bisnisukm.com/

Bagikan Jika Bermanfaat
Share on Facebook
Facebook
0Tweet about this on Twitter
Twitter
Share on LinkedIn
Linkedin
Pin on Pinterest
Pinterest
0
Posted in Ekonomi Terkini and tagged , , , .