Istilah Uang Dingin Dalam Investasi

Istilah Uang Dingin dalam Investasi

Mungkin banyak orang yang tahu istilah uang panas. Uang yang dihasilkan dari usaha yang ilegal, misalnya merampok, judi dan lain-lain. Banyak juga yang beranggapan bahwa uang panas ini “easy come easy go”

Dalam investasi dikenal sebuah istilah uang dingin. Arti uang dingin ini bukan kebalikan dari uang panas yang disebutkan di atas. Jadi uang dingin bukan berarti uang hasil usaha yang legal.

Semua investasi mengandung risiko, biasanya semakin besar risiko hasilnya juga akan semakin besar. Misalnya berinvestasi dalam saham dengan terjun langsung ke bursa. Dalam satu hari harga saham bisa naik sampai antara 20% sampai dengan 35% tergantung masuk dalam rentang harga yang mana.

Tetapi sebaliknya harga saham juga bisa turun sebesar 20%-35% sesuai dengan rentang harganya.

Jika uang yang kita investasikan ke bursa adalah bukan uang dingin  Dalam arti kata uang tersebut akan dipergunakan dalam jangka waktu dekat, misalnya menggunakan uang bulanan untuk investasi saham..  Maka jika terjadi penurunan harga saham dan uang tersebut sudah harus digunakan.Mau tidak mau kita harus merealisasikan kerugian.

Lain halnya jika uang yang kita pergunakan adalah uang yang masih belum dibutuhkan atau kebutuhannya dalam jangka waktu panjang. Maka saham tersebut kita tahan atau dengan kata lain ada kerugian di atas kertas. Tidak perlu dijual terlebih dahulu, jika analisa kita mengatakan bahwa kemungkinan besar harga saham tersebut akan naik kembali.

Di sinilah pentingnya menyesuaikan antara jenis investasi dengan uang yang digunakan. Semakin besar risiko investasi sebaiknya semakin panjang waktu sebelum uang tersebut dibutuhkan.

Uang dingin!

Sebagai contoh Deposito adalah sarana investasi jangka pendek sedangkan Saham dan properti adalah sarana investasi jangka panjang.

Membaca sebuah artikel di media luar negeri, saya miris bahwa ada orang yang menggunakan pinjaman bahkan mengagunkan rumahnya untuk investasi ke Bitcoin. Padahal tingkat risikonya sangat besar, dengan grafik harga yang naik turun bagaikan roller coaster.

Sangat berbahaya, kita bisa kehilangan semuanya !

Sebagai penutup, menurut saya uang dingin dalam investasi adalah uang yang tidak akan dipergunakan dalam waktu dekat atau bisa juga uang yang sesuai dengan profil risiko dan profil jangka waktu sebuat alat investasi. Secara sederhana uang nganggur alias belum jelas penggunaannya untuk apa.

Uang nganggur baiknya disuruh bekerja atau dengan kata lain diinvestasikan.

Salam

Hanya Sekadar Berbagi

Artikel ini pernah ditayangkan di Kompasiana oleh Ronald Wan

Diarysaham.com

Bagikan Jika Bermanfaat
Posted in Tips Keuangan dan Investasi and tagged , , , .